Blogger Link

18 Feb 2012

Cara memahami persamaan dasar akuntansi

Persamaan dasar akuntansi yang akan kita pelajari tidaklah serumit mempelajari berbagai rumus persamaan dalam matematika, mencatatnya pun tidaklah se-romantis dan se-sentimentil ketika kita menulis berbagai peristiwa dalam sebuah diary.

Cukup kita tahu, HARTA = HUTANG + MODAL

ini bisa berarti:
  • Harta yang menjadi milik suatu perusahaan dapat diperoleh dengan NG-utaNG (eksternal) atau MOdaL (berasal dari pemilik usaha pribadi atau badan hukum lain)
  • Harta di sisi kiri harus sama nilainya dengan hutang ditambah modal di sisi kanan
Dalam perjalanan usaha/bisnis, MOdaL secara dinamis akan mengalami perubahan, unsur-unsur pengubahnya seperti:
  • Pendapatan akan menambah MOdaL
  • Beban akan mengurangi MOdaL
  • Prive/pengambilan pribadi oleh pemilik usaha akan mengurangi MOdaL
  • Deviden/pembagian laba akan mengurangi MOdaL

Memahami Persamaan dasar akuntansi

Setelah kita mengetahui konsep dasar dari akuntansi berawal dari persamaan yang sederhana ini, yakni: HARTA = HUTANG + MODAL, yang masing-masing bagian tersebut tersusun dari berbagai akun.

Langkah berikut kita coba memahaminya dengan sedikit praktek ( ng-khayal punya perusahaan, moga terwujud ) melalui transaksi yang terjadi dalam perusahaan jasa dengan nama UDE KAGA KORUPSI. Penulisan nominal tiap transaksi saya buat dalam digit kecil, dengan alasan lebih muat dalam ruang html blog dan juga ngitungnya secara aritmatika gak repot ya.
                     
Transaksi 1:  Anda sebagai pemilik perusahaan ( perusahaan perseorangan) menyetorkan uang sebesar Rp. 1.000,- . Berarti perusahaan yang sebelumnya tidak memiliki apapun, sekarang memiliki harta berupa uang tunai maka gunakan akun Kas untuk mencatatnya. Lalu Harta yang tercatat dalam akun Kas tersebut bersal dari mana Hutang-kah (eksternal) atau Modal-kah (internal). Tentu saja kita pilih Modal dengan menggunakan akun Modal Anda.
                           HARTA        =           HUTANG                   +            MODAL
              Kas                                                                                            Modal Anda
1)        1.000                                                                                                 1.000

Transaksi 2: Dengan Kas (uang tunai) yang dimiliki perusahaan, dilakukan pembelian perlengkapan kantor seharga Rp. 200,-. Berarti ada konversi harta berupa kas menjadi harta baru yakni Perlengkapan kantor. Kas berkurang Rp. 200 menjadi wujud akun Perlengkapan kantor senilai Rp, 200,-

                           HARTA        =           HUTANG                   +            MODAL
              Kas      +   Perlengkapan                                                        Modal  Anda
1)        1.000                                                                                                   1.000
2)          (200)                 200

Transaksi 3: Anggaplah suatu hari perusahaan anda sudah menghasilkan berupa order jasa yang telah diselesaikan senilai Rp. 100 dan anda menerima secara tunai dari konsumen tersebut. Berarti ada uang masuk (bertambah) dicatat dalam akun Kas senilai Rp. 100. Lalu apa lagi yang perlu dicatat ? bagian Hutang-kah atau Modal. Tentu saja Modal, ingat modal dipengaruhi oleh kegiatan operasional usaha perusahaan salah satunya adalah pendapatan dari konsumen ini.

                           HARTA        =           HUTANG      +                   MODAL
              Kas      +   Perlengkapan                                     Modal A   + Pendapatan jasa
1)        1.000                                                                             1.000
2)          (200)                 200
3)           100                                                                                                  100                                                                                                                        
Transaksi 4: Anda harus membayar gaji pegawai pada akhir bulan. Uang yang dikeluarkan untuk keperluan ini Rp. 75,-. Bagaimana mencatatnya ? Betul, Akun Kas pada bagian Harta berkurang Rp. 75. Dan Modal anda berkurang karena kegiatan operasional usaha untuk membayar gaji tersebut, kita dapat menggunakan akun Beban Gaji.

                           HARTA        =      HUTANG    +                    MODAL
              Kas      +   Perlengkapan                          Modal A + Pendapatan js + Bbn Gaji
1)        1.000                                                              1.000
2)          (200)                 200
3)            100                                                                                   100                  
4)            (75)                                                                                                         (75)    
         ---------         ----------------        -----------         -----------       ----------          ----------
               825                  200                    0               1.000             100                 (75)

Terlihat saldo (sisa) masing-masing akun: Pada posisi sebelah kiri yakni Harta terdapat Kas Rp. 825, Perlengkapan senilai Rp. 200,-. Maka total Harta yang dimiliki sebesar Rp. 1.025,-.

Pada posisi sebelah kanan, terlihat Hutang bersaldo nol, karena perusahaan tersebut belum pernah bertransaksi yang berkaitan dengan hutang bukan ?.  Adapun bagian modalnya terlihat totalnya Rp. 1.025,- yang terdiri dari Modal awal anda Rp. 1.000,-, Pendapatan jasa Rp. 100,- dan Beban gaji yang mengurangi modal sebesar Rp. (75,-)

Dari ilustrasi sederhana diatas kita bisa membuat laporan keuangannya

UDE KAGA KORUPSI
Laporan Laba Rugi

Periode .....

Pendapatan Jasa            Rp. 100          
Beban Gaji                    Rp  200
                                      ----------  
Laba bersih                   Rp.   25


UDE KAGA KORUPSI
Laporan Perubahan Modal

Periode .....

Modal awal                Rp. 1.000          
Laba bersih                Rp       25
                                      ----------  
Modal akhir                Rp. 1.025


UDE KAGA KORUPSI
Neraca

Periode .....

Aktiva
Kas                                Rp.   825          
Perlengkapan                Rp.   200
                                       ----------  
Total Aktiva                 Rp. 1.025

Pasiva
Hutang                         Rp.      0          
Modal Anda                 Rp. 1.025
                                      ----------  
Total Pasiva                 Rp. 1.025


Berikut ilustrasi pencatatan transaksi keuangan dengan persamaan dasar akuntansi yang lebih variatif, karena transaksinya pun masih relatif sedikit kita bisa menyusunnya menjadi laporan keuangan. 


1 komentar

nina aysiana runny 22 Juli 2017 02.06

PERIKANAN DAN KELAUTAN
PENYULUH PERIKANAN
KOMUNITAS PERIKANAN
SANG PEMIMPIN
PETERNAKAN
PERJALANAN HIDUP
AUTO_PENYO

Posting Komentar

Terima kasih telah mengunjungi blog ini. Tulis komentar dan saran dengan bijak, bersama kita menebar manfaat dan kebaikan.